Cerplan : Sebuah cerita pendek tentang Training Plan

Prolog

Sedang saya lari tadi saya terfikir untuk mula menulis satu cerita pendek. Namun puas saya fikir cerita apa yang saya nak tulis, tiba-tiba hati saya berkata, “Why not u tulis cerita pasal Training Plan?”

Saya kata pada hati saya, “Eh, why not?” Namun, setelah beberapa langkah, diri saya mempersoalkan balik, “Tapi apa yang bestnya tentang Training Plan yang saya ambil ini sampai layak untuk ditulis menjadi sebuah cerita?”

Hati saya kemudian pantas menjawab, “Ia tidak semestinya tentang Training Plan itu. Tetapi, perjalanan menghabiskan training plan itu adalah cerita yang patut direkod.”

Saya kemudian berkata lagi, “Tapi Training Plan melibatkan larian, bukan perjalanan”. Spontan hati saya menjawab “Eh kelakar tu. Sejak kaki baik semakin kelakar kau ya.”

Saya berhenti berlari tiba-tiba. Terasa puas mengenakan hati sendiri. Saya kemudian berjalan cepat. Saya memandang sekitar. Suasana bahagian belakang taman rumah ini jarang saya explore. Ini adalah route baru yang saya cuba kerana biasanya saya cuma lari 3 KM sehari, namun desakan Training Plan yang saya subscribe ini, saya kena lari 8 KM hari ini.

Saya mengawal pernafasan. Saya menarik dalam-dalam udara segar petang ini, dan menghembuskan kembali secara perlahan. Tiba-tiba iPhone saya berbunyi.

“Kau ada kat rumah ke? Jalan jem ni. Aku singgah kejap”
“Aku tengah lari ni. Tapi ok aje.”
“OK so jumpa nanti”
“Orite no problem”

Ikhwan Fadzli, rakan sekolah saya membuat panggilan. Dia kerja di Petronas KLCC sekarang dan banyak berjalan. Apabila setiap kali Ikhwan Fadzli buat panggilan, saya terbayangkan KLCC sebagai bangunan jagung berkembar dua, macam yang ditulis oleh penulis dari Tanjung Malim itu.

Saya kemudian sambung lari.

Kongsi di :