Selamat Tahun Baru 2021

Rasa macam dah terlambat nak ucapkan tapi sebenarnya dalam hidup tidak ada satu benda pun yang terlambat, dan tidak ada satu benda pun yang tercepat.

Dulu saya ada baca satu buku ni. Writer dia Harun Yahya. Masa saya baca tu maybe umur saya dalam 25 an ke awal 30. Harun Yahya ni writer Turkish. Tak silap saya last sekali sekarang dah kena tangkap pun.

Now, saya perasan yang kalau ada writer yang tulis something out of the world, esp. dalam bab religious dan specificnya muslim, last sekali ending dia sama. Character Assassination. Banyak macam ni contoh Tariq Ramadhan, Nouman.  Idea depa semua ni memang gempak. Tapi last sekali ada masalah personal.

Saya pernah tanya teacher saya akan hal ini. Teacher saya bagitau, kita jangan tengok personal dia,  kita tengok ilmu dia. Saya tanya sebab apa? Sebab bila kita tengok personal, kita tend to jadi judgemental. Judgemental ni kita nak kena avoid sebab sebenarnya memang tak boleh. Benda ni sebenarnya basic. Agama ada cakap, jangan buka aib orang meaning, fokus pada apa kebaikan dia. Kita taktau ntah-ntah tuhan lagi sayang dia dari kita?

Namun begitu, dunia ini penuh dengan PER atau tipu daya. Meaning, dunia penuh dengan konspirasi bagai. Bukanlah nak kata oii jom layan konspirasi. Tidak. Maksud saya, kadang-kadang agamawan ni banyak pakai topeng.  Itu satu lagi bab. So bagi saya, kita kena adil dalam menilai dan nak jadi adil ni payah bak hang.

Berbalik pada Harun Yahya tadi, ada satu yang dia tulis yang saya ingat. Dunia ni, tak lambat atau tak cepat, atau betapa tepatnya adalah, ibarat mata pensel yang menyentuh kertas untuk menulis. Lebih kurang gitu.

So, mengambil hikmah dari methaphor ini, hakikatnya adalah, di dalam hidup kita ini, segala yang berlaku itu tepat pada waktunya.

Kalau kita malas, selalu tunda kerja, so effect dia tepatlah dengan habit kita tu. Kita mungkin lost opportunity. Orang lain dah dapat beli kasut tu dulu, kita tak dapat.

Kalau kita rajin, selalu buat yang terbaik, so effect dia juga tepatlah dengan habit kita. Kita mungkin jumpa opportunity atau peluang yang orang lain tak nampak. Orang lain tak dapat beli kasut tu tapi kita dapat beli dari satu blog yang tak femes pulak tu jual murah.

Maka dengan itu,

Di kesempatan ini saya ingin mengucapkan selamat tahun baru kepada semua pembaca lariansebuahkitab. Saya harap dan doakan, dalam apa jua bidang yang anda lakukan, anda akan dipermudahkan, lalu mencapai target yang anda dah set, agar ia memberi manfaat kepada anda.

Jika PB idaman anda, semoga PB yang anda dapat tahun ini.

Take note bahawa tahun ini starting dia agak mencabar. Level Malaysia je. Covid. makin spike, manakala ada keluarga dan sahabat kita yang duduk atas pokok sebab banjir.

Kalau ikut novel, awal-awal dah setting note tinggi. Tapi takpelah. Ujian yang ada kita jangan jadikan satu sempadan yang boleh menggagalkan kita. Ujian ni kita kena tukar word dia jadi cabaran. Baru dia jadi positif dan membantu kepada growth kita,.

AMIN

 

_ _

Update terkini

Saya menulis hampir setiap hari. Selain hal random larian, antara tumpuan saya adalah,

Short term target : Kajian serius tentang tidur, heart rate dan mengemas blog.
Medium term target : Dalam training 5K bagi mencapai SUB25 sambil mengkaji reverse aging.
Long term target : Menyelesaikan misi #siri7m.

Akhir kata, terima kasih kerana sudi meluangkan masa membaca blog saya.

Semoga ada manfaatnya.
_

Tentang Penulis

Saya mula lari tahun 2013 depan rumah, tak sampai 1 KM. Tiga tahun selepas tu saya buat first FM saya di Bali dan pada tahun keempat, saya lari di Tokyo Marathon.

Setelah berehat 3 tahun, tahun 2020 merupakan tahun restart saya, so saya mula balik dari 5K. Boleh baca pengembaraan larian saya di sini.
_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *